Harga Minyak Turun Dipengaruhi Peningkatan Kasus Covid-19

Harga Minyak Turun Dipengaruhi Peningkatan Kasus Covid-19

Harga Minyak Turun Dipengaruhi Peningkatan Kasus Covid-19

Harga Minyak Turun Dipengaruhi Peningkatan Kasus Covid-19 – Harga minyak secara umum stabil pada hari Jumat di awal perdagangan AS. Ini dikarenakan ekspektasi lebih banyak program stimulus ekonomi menyeimbangkan kekhawatiran tentang pemulihan permintaan bahan bakar karena kasus virus corona melonjak dan negara-negara produsen minyak mentah utama siap meningkatkan output.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (18/7/2020), minyak mentah berjangka Brent turun 24 sen menjadi USD 43,13 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate menetap 16 sen lebih rendah pada USD 40,59 per barel.

Amerika Serikat melaporkan sedikitnya 75 ribu kasus COVID-19 baru pada hari Kamis, yang menjadi rekor harian. Spanyol dan Australia melaporkan lompatan harian tertajam mereka dalam lebih dari dua bulan. Sementara kasus terus melonjak di India dan Brasil.

Pembuat undang-undang di Amerika Serikat dan Uni Eropa akan memperdebatkan tahapan program stimulus berikutnya dalam beberapa hari mendatang.

Dia menjelaskan jatuhnya harga minyak dunia membuat investor melakukan peninjauan kembali atas rencana mereka berinvestasi di Indonesia

“Sementara kasus virus tetap meningkat dalam memberikan pembatas harga terbalik, harapan untuk beberapa stimulus tambahan yang didorong oleh Kongres tampaknya menawarkan dukungan untuk ekuitas yang tumpah ke ruang minyak,” kata Jim Ritterbusch dari konsultan energi Ritterbusch and Associates yang berbasis di AS.

Negara OPEC +

Minyak mentah Benchmark turun 1 persen pada hari Kamis setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC +, sepakat untuk memangkas rekor penurunan pasokan 9,7 juta barel per hari (bpd) sebesar 2 juta barel per hari, mulai Agustus.

“Dengan lebih banyak produksi yang mulai dari Agustus, penurunan permintaan benar-benar dapat memainkan peran penting dalam mendorong pemulihan harga kembali ke level yang lebih rendah,” kata analis pasar minyak Rystad Louise Dickson.

Peningkatan produksi aktual akan mendekati 1 juta barel per hari karena Irak dan negara-negara lain, yang menghasilkan lebih dari kuota mereka dari Mei hingga Juli, diperkirakan akan melakukan pemotongan tambahan pada Agustus dan September, kata Vivek Dhar, analis komoditas di Commonwealth Bank of Australia .

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *